Dakwah NUsantara

Merupakan Sebuah Media Lembaga PBNU yang bergerak di bidang dakwah untuk mensyi'arkan Islam Ahlus Sunnah Wal Jama'ah. sebuah portal berita yang mensyi'arkan Dakwah yang Ramah serta menyajikan informasi yang menarik bagi Da'i Seluruh Indonesia dan Dunia.

HikmahNasional

Gus Miftah : Mencintaimu Saja Tak Perlu Dalil, Apalagi Mencintai Rasulullah

Jakarta, Dakwah NU
Kiai Muda Nahdlatul Ulama, KH Miftah Maulana Habiburrahman atau biasa disapa Gus Miftah mengaku heran dengan masih adanya orang yang menanyakan dalil Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW. Sebagai seorang dai, Gus Miftah tidak pernah merespons pertanyaan-pertanyaan seperti itu dengan jawaban berat yang justru membingungkan.

“Ketika saya berangkat ke sini ada yang dirrect message (dm) saya di Instagram. ‘Ustadz apa dalil sahih memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW?’

Saya jawab, ‘mohon maaf, aku mencintaimu saja tanpa dalil, masa aku mencintai Rasulullah harus mencari dalil,’ ‘kan begitu’,” kata Penceramah asal Yogyakarta saat berceramah di Maulid Akbar di Masjid Istiqlal, Jakarta, Kamis (21/11/19) malam yang diselenggarakan Lembaga Dakwah PBNU.

Menurut Gus Miftah, perayaan Maulid Nabi Muhammad SAW adalah cara umat Islam mencintai nabinya. Terkait apakah perayaan tersebut berpahala atau tidak, sebaiknya diserahkan kepada Allah SWT melalui catatan malaikat Rakib atau Atid.

“Saya sampaikan ini adalah caraku mencintai nabiku dengan perayaan maulid. Cukup Rakib dan Atid yang menilai amalku,” katanya.

Lebih lanjut ia menjelaskan, jika harus menanyakan siapakah yang dia cintai, Rasulullah atau istrinya. Maka dia akan menjawab Rasulullah. Karena ada hadis nabi yang mengatakan bahwa Rasullullah menyelamatkan umat manusia, tetapi istri belum tentu.

“Nabi mengatakan la yu’minu ahadukum hatta akuna ahabba ilaihi. Mencintai Rasulullah didahulukan daripada anaknya, orang tuanya, manusia semuanya, termasuk istrinya, karena Rasulullah menyelamatkan, istri belum tentu menyelamatkan,” ucap Gus Miftah menunjukan kecintaanya kepada Rasulullah. (Ahn)

Tulisan ini juga tayang pada NU Online

Spread the love

Comment here